Posts

Showing posts from April, 2012

Keluarga Salsabiela

Rindukan Maghribi, tetapi tidak tahu bagaimana untuk menzahirkannya.
Rindukan ahli Salsabiela, namun tidak cukup sekadar mengucapkan untuk melepaskan rindu.

Keluarga Salsabiela semakin membesar. Kalau buat "family tree", dah banyak rantingnya. :) Jom senaraikan keluarga Salsabiela!

Kak Su + Asmadi
Kak Ayu + Sabri + Baby Boy
Kak Kay + Tengku + Fateh + Falah
Kak Iman + Zul + Nuruddeen
Anis + Syah + Alyssa
Aina + Fikri + Taqwa + Adam

Semoga keluarga ini terus bertambah ahlinya, kita saling bertukar khabar berita dan paling penting kenangan kita tak pernah dilupakan. Jom buat gathering nak?

Meneruskan Langkah

Apabila mengenangkan setiap apa yang berlaku, pasti kita akan tersenyum. Senyuman tersebut mungkin kerana ia adalah kenangan yang manis, mungkin juga sesuatu yang bermakna dalam hidup dan boleh jadi sesuatu yang pahit. Benar, senyuman mentafsirkan kegembiraan yang ada dalam diri seseorang, namun senyuman itu juga menutup sebuah kesedihan.
Suatu masa, kita akan berasa bosan dengan kepura-puraan yang semakin ketara ditunjukkan oleh orang lain. Berpura-pura gembira, menagih simpati, mengalirkan air mata untuk mempamerkan betapa sedihnya dia dan melepaskan sesuatu seolah-olah tidak pernah berlaku apa-apa. Perasaan bosan tersebut sedikit demi sedikit mengikis sifat percaya kita pada kejujuran yang pernah ditonjolkan suatu ketika dahulu. Hati mengandaikan sedemikian, namun mulut mula berbicara seperti yang bukan dijangkakan.
Tempoh waktu bertenang bukan lagi suatu yang relevan untuk diambil dan dibawa bersama. Mengharapkan keadaan menjadi normal dengan masa hadapan tidak sekuat pengalaman …

Kerana Rendah Diri

HAJATNYA mahu menziarahi teman lama, namun tidak disangka ada tetamu-tetamu lain turut bersamanya. Mula memperkenalkan diri tetapi ada seorang teman yang seperti mahu tidak mahu ingin memperkenalkan dirinya. Seolah mengenali salah seorang tetamunya, penziarah tadi memulakan bicara. Sekali lagi seperti mahu tidak mahu menjawab. Lalu, penziarah bersama-sama teman lama dan para tetamu lain saling bertukar cerita. Indah hidup berjiran, saling mengemas kini aktiviti yang sedang dilakukan dan bertukar pendapat juga. Kehadiran si penziarah tadi ternyata tidak berapa disenangi salah seorang tetamunya. Ceritera tentang dirinya diangkat melambung ke langit menjadikan telingan kami yang berada di atas tanah ini sebagai tadahan untuk menerimanya. Menadah tidak bermakna menerima tetapi mengangguk kerana meraikannya. Lebih-lebih si penziarah tadi kerana itulah pertemuannya yang pertama. Tindakan si penziarah yang biasa-biasa dan merendah diri menyebabkan si dia lebih mengangkat dirinya. Terkejut si…
Graf penulisan saya dalam blog ini semakin menurun bulan demi bulan. Semoga saya dapat meningkatkannya kembali nanti, insya-Allah.