Posts

Showing posts from October, 2011

Ia Pahit

"Biarpun ia pahit, katakannya."
Sudah pasti kata-kata itu selalu kita peroleh dan dengar. Selalunya, yang biasa itu yang tidak dpaat dilakukan oleh diri kita sendiri. Ia dapat dibuktikan apabila kita melihat suasana bising dalam perpustakaan biarpun telah diketahui bahawa "tolong senyap" itu yang perlu dipatuhi. Namun, kita hanya mampu mengomel sendirian dengan harapan mereka akan merendahkan suara mereka. Sungguh, ia pahit untuk diucapkan.
Apabila melihat kemungkaran di depan mata, hanya sedikit yang mampu menegur secara terus terang. Dengan kekuatan yang ada, kata hati itu disuarakan. Ajakan untuk melakukan kebaikan akhirnya dibalas dengan kata-kata yang menyakitkan hati. Maka, hilang rasa hormat dan boleh jadi orang yang ditegur itu akan merendah-rendahkan suruhan Allah sendiri.
Bukankah Rasulullah s.a.w. dan para nabi dan rasul lain telah diuji dengan ujian yang berat dalam mengajak dan berdakwah manusia kepada Islam. Bagaiman tindakan para utusan Allah ini? Merek…

Alhamdulillah

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah. Pujian dan syukur selayaknya bagi Allah yang telah memberikan segala nikmat dan kurniaan, nikmat iman dan Islam yang terbesar. Alhamdulillah.
Manusia perlu berani dan tidak perlu menjadi pengecut dan penakut. Berani yang kena pada tempatnya. Berani menyatakan kebenaran dan perkara hak bukan berani berdiam diri pada suatu yang sahih.
Manusia yang berani mengakui bahawa bumi ini bulat; sfera. Bulat yang membuktikan bahawa ia sentiasa berpusing dan bertukar ganti. Dia tahu bahawa buat pertama kali dia berada di bahagian teratas, ada masa dia akan sedikit demi sedikit bergerak ke bahagian paling terbawah dan kemudian mengetahui bahawa dia akan jatuh pada ketika itu. Namun, biarpun jatuh, jangan terlalu lama dibiarkan. Bangun semula dan kembali mengejar dunia yang kian berpusing. Alhamdulillah, sedikit demi sedikit, puncak itu semakin dihampirinya.
Terima kasih buat segalanya untuk segala sinar baru dan harapan yang diberikan. Syukur, alhamdulillah. Bera…

Ingat Kawan

Mengingati kawan itu seharusnya setiap masa. Setiap masa bermakna, tidak melupakan kewujudannya. Saya amat tidak suka apabila seorang kawan lama itu dicari apabila hanya kepentingan untuk dirinya sendiri. Baiklah, saya beri satu contoh situasi yang berlaku. Kalau dahulu, kitalah yang dicari, diceritakan itu dan ini. Diminta pandangan itu dan ini. Tidak kira berjauhan. Apabila keadaan berubah (bukan bermaksud hubungan persahabatan berubah), masa itu yang dijadikan punca. Kesibukan juga yang bersalah dalam hal ini. Sedangkan, semua itu dalam pengawasan diri sendiri. Penentuan Allah s.w.t. juga jangan dijadikan alasan kerana usaha itu dalam genggaman setiap diri yang memberikan alasan tersebut.

Ingat kawan, sudah pasti kita mendoakannya. Ya, mendoakan yang baik-baik. Semoga sepanjang waktu yang aku tidak terima khabar daripadanya, sekurang-kurangnya ada sedikit ingatan daripadanya tentang diri kita. Mengingati kawan bukan bermakna setiap hari perlu ditanya khabarnya. Cukuplah sekadar berk…