Posts

Showing posts from July, 2011

Mari! Mari!

Jom ke Jualan Gudang Telaga Biru pada 29 Julai dan 30 Julai ini! Borong buku untuk dijadikan bahan bacaan ketika Ramadan ini. Juga, untuk dihadiahkan kepada sahabat handai dan kaum keluarga. Boleh juga membeli buku-buku dengan harga yang rendah sebagai door gift sempena majlis perkahwinan anda! Mari mari! Jangan lepaskan peluang ini, hanya 2 hari sahaja!



Oh, lupa. Boleh cari Solusi Isu Perdana - Isu 34 untuk simpanan majalah kesayangan kalian ini! :) Harga berpatutan. Solusi Isu Perdana - Isu 33 dengan harga RM5 senaskhah. Isu 34 RM11 senaskhah.



Bicara Kecewa

Kadang-kadang, aku kecewa kerana diri aku sendiri tidak dapat membuka blog ini setiap hari. Lebih kecewa daripada itu, apabila tidak mampu memasukkan entri baru dalam jangka masa yang pendek. Dan paling kecewa apabila ada pembaca yang berkunjung ke blog ini, tiada coretan baru buat mereka. Maafkan aku. Bicara kecewa ini tiada kaitan dengan apa yang ada di FB aku.

Semakin lama hidup, semakin ramai orang yang kita jumpa. Lebih baik daripada itu, kita bukan sahaja berjumpa bahkan bersahabat dengan pelbagai orang. Alhamdulillah untuk segala nikmat itu. Memang dianjurkan untuk kita saling mengenal antara satu sama lain.

Menjadi seorang yang pasif suatu ketika dahulu memang menempah untuk aku dipanggil sombong selepas beberapa tahun; kesan daripada "tingkah laku" tersebut. Namun, pasif tidak selamanya pasif, perlu juga menjadi "seseorang yang baru" untuk mencapai cita-cita.

Satu demi satu langkah diatur. Jatuh itu sudah pasti, dan pembangkitnya adalah keinginan untuk berdir…

Mencari Damai

Image
Alhamdulillah, minggu ini tidak sibuk di pejabat. Sejak minggu lepas lagi isu bumpe majalah Solusi 34 telah dihantar untuk dicetak. Bertajuk, "Seandainya Ini Ramadan Terakhir, Layakkah Kita Berhari Raya" kami berharap agar buah tangan menuju Ramadan ini akan dapat dimanfaatkan para pembaca sekalian.

Penangan isu bumper ini membuatkan aku terkejar-kejar dengan urusan belajar dalam masa yang sama. Alhamdulillah, minggu ini agak "tenang" sedikit. Hari ini; Selasa, aku ke UIA. Tujuan asal berjumpa Dr Haslina menjadi lebih seronok apabila dapat menghadiri Public Lecture daripada Mr. Masahiko Iburi iaitu Presiden di Universiti Tenri, Jepun. Bertambah seronok kerana dapat jumpa rakan-rakan (kakak-kakak) sekelas. Rasa seperti tidak sabar untuk memulakan kuliah pada September ini. Dan, kemuncak seronok aku apabila bertemu Kak Samirah! =) Alhamdulillah, sangat gembira!

Aku senang berada dalam alam universiti. Bertambah senang ketika berada betul-betul dalam kawasan kampus UIA …

Menulis dari Hati

Image
Alhamdulillah, Telaga Biru telah mengeluarkan majalah keduanya; GenQ. Dijual secara rasmi pada 10 Julai lalu, bermakna kami perlu menghadapi respon dan maklum balas daripada pembaca dan orang lain. Majalah bersaiz lebih kecil daripada majalah Solusi ini dianggap seperti "adik" kepada Solusi. Masih membawa tema mendidik, namun golongan sasarannya adalah golongan remaja; sama ada awal remaja mahupun lewat remaja.

Tugasan yang diberi, kami perlu melihat GenQ dari pelbagai sudut dan membentangkannya. Namun, perkara yang ingin aku kongsikan adalah satu nasihat daripada Ust Pahrol; "Menulis itu dari hati. Orang yang banyak membaca sahaja boleh menulis." Sangat terkesan dengan kata-kata tersebut!

Aku mengaku kesahihannya. Ya, menulis itu memang perlu lahir dari hati. Setiap patah perkataan yang dihasilkan sememangnya dari hati. Biarpun ada pendapat mengatakan; seseorang itu dapat berbohong melalui penulisan, namun percakapan itulah yang sebenarnya hakikat, itu tidak bermakn…

Menjadi Pengkaji

Semasa menulis tugasan semalam, aku banyak kali mengulang perkataan "kaji". Sama ada menjadi kajian, mengkaji, pengkaji, pengajian dan juga mengaji. Ketika itu, aku berasa betapa uniknya perkataan kaji ini.

Berasal daripada kata akar kaji, ia meliputi pelbagai makna yang menarik; tersurat dan tersirat. Apabila dikaitkan dengan "kajian", seseorang itu perlu menelaah pelbagai sumber, melakukan pelbagai eksperimen dan memberi pembuktian untuk kajiannya. "Mengkaji" pula bukan sekadar membaca dan membelek setiap helaian buku juga mencari maklumat di internet. Bahkan, "mengkaji" betul-betul memerlukan penelitian yang sebenar. Begitu juga dengan "pengajian". Sekolah, kolej dan universiti adalah taman ilmu. Pengajian juga tidak terhad pada pembelajaran dalam kelas atau dewan kuliah. Perlu ada tugasan, kerja rumah, kerja kursus, tesis, pembentangan, perbincangan berkumpulan dan pelbagai lagi. Menarik bukan? Lebih menarik lagi, istilah "meng…

Selamat Tinggal!

Seorang sahabat itu, apabila dia dalam kesusahan, dia akan mencari sahabatnya yang lain untuk meluahkan sesuatu. Moga-moga, beban kesusahannya itu dapat dikurangkan. Dalam memenuhi tuntutan menjadi seorang sahabat yang baik, turutilah segala kemahuan sahabat kita dengan cara yang benar. Jangan pula seorang sahabat itu mengajak dan menghasut untuk melakukan kesalahan dalam usaha "membantu" sahabat itu.

Kehidupan bersahabat adalah sesuatu yang manis dan akan dikenang dan diingati sampai bila-bila. Kekuatan persahabatan itu terletak pada kepercayaan, kejujuran dan tolong-menolong. Persahabatan ini tidak akan ditelan zaman walaupun era dan kemajuan telah berlaku. Sahabat ketika alam persekolahan pasti akan dikenang dan dihargai sehingga ke alam dewasa. Jika dahulu bersahabat ketika masih muda, sudah pasti sehingga tua pun, persahabatan itu akan dikenang dan dirindui.

Aku sayang sahabat-sahabatku!

*Akan meninggalkan Mahallah Safiyyah selama 2 bulan. Selamat tinggal!

Rapuh Iman Runtuh Perpaduan

Sekadar entri pendek, sementara menunggu solat asar. Alhamdulillah, tugasan hari ini dapat disempurnakan di pejabat. Isnin depan, moga-moga ku bersedia untuk melakukan tugasan baru.

Rasulullah s.a.w. bersabda: "Perumpamaan seorang mukmin dengan mukmin yang lain dalam kelembutan dan kasih sayang, bagaikan satu tubuh. Jika ada bahagian tubuh yang merasa sakit, maka seluruh bahagian tubuh lainnya turut merasakannya. (Riwayat Muslim)

Indah bukan berukhuwah? Begitulah indahnya perpaduan. Ukhuwah dan perpaduan sesama Muslim itu cukup manis jika kena cara dan gayanya. Sama seperti kita berukhwah dan mewujudkan perpaduan yang harmoni dalam kalangan masyarakat di negara kita. Menolong tanpa ada "fikir-fikir" yang terlalu lama dan rigan tulang untuk menghulurkan bantuan.

"Rapuh iman, runtuh perpaduan", itulah tajuk Majalah Solusi Isu 33. Jangan lupa dapatkan di pasaran. Aku selalu teringat adik-adik di Morocco apabila sudah berada dalam sebahagian editorial Solusi ini. &qu…