Posts

Showing posts from June, 2011

Santai

Bersantai di tepi pantai. Itu hanya tajuk dan ayat pembuka. Hakikatnya, aku belum mengecapi lagi hakikat santai yang sebenar! Santai pada tajuk menunjukkan tulisan kali ini bersifat santai. Bukan isu bahasa, bukan juga sambungan cerpen ataupun kata-kata/bebelan.

Alhamdulillah, untuk setiap ketetapan yang Allah berikan kepada aku. Baik itu diterima, buruk itu tetap perlu diterima. Benar, ada manis ada pahit. Namun, yang pahit itu jangan dibuang seluruhnya, manis itu jangan terus dinikmati dengan leka. Alhamdulillah.

Minggu bertemu rakan-rakan. Bermula minggu ini, rancangan mengejut antara aku dan Sarah telah diatur. Kami keluar dan berpimpin tangan. =D. Sekadar jalan-jalan dan makan-makan. Makan sama-sama yang dibelanja oleh diri masing-masing. Dapat juga melihat Sarah dengan mata kepala sendiri. Semoga Sarah cepat sembuh! (Engkau makan hari tu memang tak ingat dunia! Haha!)

Rabu pula, bertemu dengan sebilangan junior Morocco. Shatul, Sakinah, Badriyah dan Lily. Juga, ada Nani. Pertemuan …

Rezeki Itu Ada

Image
Bouhlal. Matahari terbenam. 7 April 2009.



Pantai Bouhlal. 11 Mac 2009. Bersama Dila dan Farah.

AllahuAkbar! Entri Faizee yang terbaru membuatkan aku turut membilang bilakah aku meninggalkan Maghribi? Aku meninggalkan Maghribi, 25 Jun 2009. Bermakna, bulan ini genap dua tahun aku di Malaysia setelah kepulanganku. Apa yang telah aku lakukan selama hampir dua tahun ini? Adakah memenuhi tuntutan selama aku menuntut di sana dahulu? Sejauh mana ilmu yang diperoleh suatu ketika dahulu diaplikasikan bukan sahaja untuk diri sendiri, bahkan untuk orang lain? Membuatkan aku memikirkannya lebih dalam.

Terlalu sedikit orang yang mendapat apa yang dihajatinya sebelum sampai ke bumi Malaysia. Tamat semester terakhir, ada yang merancang untuk sambung belajar di universiti pilihan hati. Ada juga yang mahu kerja dengan menetapkan apakah pekerjaan tersebut. Ada yang merencana itu dan ini. Namun, jika ditanya kembali, berapa peratuskah perancangan itu terlaksana? Tetapi ada soalan yang lebih penting, apakah…

Bukan Sambungan Cerpen

Image
Nafas yang ditahan hanya beberapa saat itu, kuhembus kuat. "Huh!" Sekali cuma. Masjid Sultan Ahmad Shah berkubah biru kutenung lama. Birunya tidak gelap, juga bukan terlalu cerah. Namun, biru itu cukup untuk memberi damai walaupun di langit sana hanya putih dan kelabu. Aku mengalihkan pandanganku dan menekup muka di meja.

"Allah, inikah dinamakan masa?" Aku sedikit mengeluh.

Terkadang, aku menjadi terlalu penat. Langkahku tidak mampu untuk dilajukan lagi walaupun hari dalam seminggu ini belum ke penghujungnya. Aku tidak sakit, apatah lagi buat-buat sakit. Namun, perlakuanku memang benar-benar tidak bermaya.

Berkata tentang takdir, kita sebenarnya perlu bersedia. Tidak lari untuk memperkatakan juga tentang usaha dan doa. Benar, setiap segala sesuatu itu sudah ada ketetapannya, namun kita tidak boleh menunggu, memandang dan mendengar semata untuk menyaksikan bagaimana takdir itu berlaku.

Kemahuan hati, kehendak diri semua orang punya. Daripada sekecil-kecil perkara sehin…

Get Well Soon My "Deer" Sarah!

Image
Diri sendiri itu tidak berhak untuk ditipu. Hati kita, kita yang tahu. Hati, jiwa dan diri kita, Allah yang lebih Berkuasa. Adakah pengorbanan yang dilakukan untuk seseorang atau sesuatu tanpa kerelaan diri sendiri merupakan sebuah bentuk penipuan terhadap hati kita sendiri?

Apakah jalan untuk tidak menipu diri sendiri? Pastikan jalannya tidak memberi kesusahan kepada orang lain, juga diri kita sendiri. Tiada? Siapa kata tiada? Ada jalannya!

Untuk setiap sesuatu yang kita lakukan, pastikan semua itu atas landasan syariat Islam. Jangan langgar! Jika tidak suka, bermakna itu kata nafsu buruk semata! Apabila kita bermalas-malasan untuk perkara yang baik, teruskan memaksa diri. Timbulkan ikhlas dalam hati kita, jangan ada tipu di situ. Ikhlas, ikhlas, ikhlas. Ikhlaslah walau terpaksa melakukan suatu pengorbanan, juga ikhlaslah untuk memberikan orang lain 'ruang yang selesa' dan seterusnya ikhlaslah dalam mencari suatu yang dapat menenangkan hati kita!

Semoga cepat sembuh Sarah!



Terima…