Wednesday, April 15, 2015

Hari Puisi Sedunia 2008 di Rabat, Maghribi

Puisi ini saya deklamasikan pada Hari Puisi Sedunia di Universiti Mohammed V, Rabat, Maghribi pada tahun 2008. Saya dan seorang lagi pelajar Malaysia (junior saya); Abdul Azim menjadi wakil pelajar Malaysia mendeklamasikan puisi sempena program itu.

C I N T A N A B I
waktu di Jabal Rahmah,
kutatap lembah kutatap wajah
antara tugu dan kerikil batu
para hujaj memutih dalam ihram
datang lagi Cinta Nabi
air mata akhirnya mengalir
mahabbah sesama ummah
"umatku umpama buih di akhir zaman
... disepuh bayu lalu
menyerpih tak bersatu!"
ada lembah ada wajah
purnama terbelah dua, mukjizat nyata
buktikan badai pakaianmu
meringgis nafsu.
serigala meraung di gunung
pesona akumu dipasung
laut tak berpantai
wangkang menggerai di tanjung
takkunjung sampai
ke Semenanjung.
ada lembah, Hati, Rasa,
Waham, Wasangka, Lembah Insani
Firasat dan Takwa menyatu
Ada wajah menantang wajah.
Puput angin gurun
tergeletar nafiri luka
musafir membebat hayat
dan kasih Nabi
ada waktunya badai
mengenal damai, insan
bangkit dari kekalahannya.
Merawat riwayat
embun dinihari
kuhimpun butir-butirmu
untuk membasuh luka sukmaku.
Seyakin angin menghampar sayap
selepas kembara senyap
malankoli telah pergi
dalam zikir di kelikir hati
setiamu tumbuh, mengukuh peri
Lambai menggapai. Ada wajah
di lembah dalam metafora putih
magis cinta Nabi
tak pernah mati-mati!
(c) K E M A L A
Kuala Lumpur-MADINAH-Kuala Lumpur 2004
(ZIARAH TANAH KUDUP 2006: 133-134)


Tuesday, February 24, 2015

Matlamat Hidup

Hidup di dunia ini perlu ada matlamat. Matlmat seseorang itu telah dicipta oleh ibu bapanya sejak dia dilahirkan. Ada ibu bapa yang mahukan anaknya menjadi seorang doktor, guru, jurutera dan pelbagai jawatan tinggi yang diletakkan. Benarlah seperti yang selalu disebut-sebut bahawa anak yang baru dilahirkan itu umpama kain putih. Kain putih yang kosong tanpa warna dan coretan. Kain ini perlu dicorakkan sebermula ibu bapanya sendiri dan kemudian akan tercorak daripada orang lain di sekelilingnya. 

Namun, matlamat ini bukan cita-cita semata-mata. Kejayaan itu lebih dinilai pada gred dan markah dalam peperiksan, begitu juga pangkat yang digalas ketika melangkah ke alam pekerjaan. Ini hanyalah nilaian kita sebagai manusia yang hina. Sedangkan, ada matlamat lain yang perlu difikirkan bukan sahaja ibu bapa ini, namun anak itu sendiri apabila dia telah mampu untuk berfikir dan menentukan hala tuju dalam hidupnya.

Itulah matlamat untuk hidup dengan rasa bertuhan. Menyedari bahawa Allah itulah Tuhan yang berhak disembah dan mengimani bahawa Muhammad itu utusan Allah. Hidup bertuhan ini yang akan memandu seseorang untuk berada di landasan yang benar. Andai kata dia tergelincir daripada landasan tersebut, sekurang-kurangnya dalam hati yang penuh dosa ini akan teringat-ingat betapa ibu bapanya dahulu meletakkan harapan yang tinggi agar anak kecilnya itu membesar menjadi insan yang bertakwa. Bertakwa itulah yang membuatkan diri anaknya rasa takut untuk melakukan perkara yang dilarang dalam syariat Islam dan dengan takwa inilah akan menimbulkan rasa ingin bertaubat dan kembali ke pangkal jalan.

Letakkanlah matlamat hidupmu di dunia ini adalah kejayaan ketika hari akhirat nanti.

Tuesday, February 10, 2015

Nikmat Sihat dan Masa Lapang

Benar,  dua nikmat yang selalu disia-siakan oleh manusia ialah sihat dan masa lapang. Ketika sihat, kita mahu lakukan semua perkara. Lebih daripada itu, tidak memikirkan langsung sakit yang bakal dihadapi kelak. Atas alasan; sementara tengah sihat inilah kita perlu buat. Ingat, sentiasa peringatkan diri. Biarpun sihat itu satu nikmat, ia perlu diurus dengan baik. Apabila terlalu menghayati nikmat ketika sihat, kita terlupa bahawa penghayatan tanpa memikirkan sakit inilah yang mendorong kita jatuh sakit. 

Sama seperti masa lapang yang diharap tidak pergi dan masa sibuk pula tidak diundang kehadirannya. Sentiasa sematkan dalam diri, sesungguhnya dunia ini tidak ada walau sebentar pun masa lapang. Masa lapang yang bakal kita nikmati adalah selepas kita melalui perhitungan pada hari pembalasan nanti. Tunaikan masa yang ada di dunia ini demi akhirat kita nanti. Jangan pula meminggirkan dunia yang boleh menjadi saham kita di akhirat. Ingatlah, masa lapang bersama keluarga dan masyarakat di dunia ini bakal menjadi satu peluang untuk kita nikmati masa lapang di dunia yang kekal abadi.

Saturday, November 16, 2013

Tahniah Lily!


Dia dipanggil “kakak” biarpun bongsu dalam keluarganya. Dia juga seorang penjaga yang memikul tugas seorang ibu dan ayah buat anak-anak saudaranya. Namun, Lily tetap seorang adik dan selama-lamanya kekal adik buat Kak Lilah. Adik ketika di Maghribi dahulu, dan masih adik ketika saya di UIA.

Sekembali Lily dari Maghribi usai pengajian ijazah, dia mencari saya bertanyakan soal kerja. Ketika itu, saya tidak pasti pilihan halatuju yang ingin dipilih. Bukan kerana kami tidak rapat di Maghribi dahulu, tetapi perbincangan ini tidak pernah berlaku antara kami. Akhirnya, dia memberitahu: “Saya nak jadi seperti akak.” Kerjaya yang aku tinggalkan sebelum itu  adalah RA dan tutor; dan sudah pasti siapalah aku pada ketika itu; tanpa ada apa-apa jawatan pun, maka aku menolongnya mencari peluang kerja tersebut.

Ketika semester-semester awal aku di UIA, Lily selalu menjadi pengunjung tetap aku. Lily berulang dari UIA ke Bangi dan Nilai atas urusan kerja. Kerja yang tidak bertaraf tetap dan bukan mempunyai angka gaji yang tinggi. Namun, itulah yang aku khabarkan, perlu ada matlamat dan pastikan jalannya betul. Akhirnya, pada suatu petang ketika kami berjalan-jalan, Lily memberitahuku bahawa halatuju yang ingin dicari. Dan ternyata, ia sama seperti aku.

Ketika memilih tempat pengajian sarjana, sekali lagi Lily menyuarakan rasa hati untuk berada sama seperti aku. Urusannya bukan semudah mengisi borang dan menghantarnya ke pusat siswazah sahaja, bahkan usahanya untuk berada di UIA melangkaui usaha biasa-biasa yang orang lain dapat lakukan. Alhasil, Lily berada di sini sekaligus menolak anggapan bahawa graduan Maghribi susah untuk mendapat tempat pengajian sarjana di sini.  

Hari ini, Lily menjadi pemilik ijazah sarjana Pengajian Linguistik Arab secara rasmi. Ada banyak dan besar lagi tanggungjawab yang perlu dilaksanakan, daripada sekecil-kecil tempat di rumahnya, universiti dan seterusnya dalam dan luar negara.

“Kak, kalau saya dapat duit PTPTN tu nanti, saya nak baiki rumah ayah saya. Nak ganti atap baru.” “Kak, macam mana nak beli kereta? Saya nak bawa ayah dan anak-anak saudara saya naik kereta.” “Kak, biasanya rumah di taman perumahan harga berapa ya?” Inilah antara dialog tanggungjawab yang pernah Lily suarakan ketika hanya berumur 21 tahun.

Tahniah buat Lily, terus-meneruslah menggembirakan orang yang tersayang. Semoga Allah sentiasa permudahkan urusanmu; dunia dan akhirat. Jika suatu masa dahulu Lily pernah telefon akak hanya meminta untuk makan roti bersama marjerin dan gula, teruskan meminta apa-apa sahaja yang dapat akak bantu dan sediakan. Semoga kejayaan tidak pernah putus buat Lily, semoga suatu hari nanti akan ada orang yang bersedia bersama menggalas tanggungjawab dan amanah yang ada ini.

Gambar: FB Dila Puzi

Saturday, October 19, 2013

Hikmah

Bagi kebanyakan orang, hikmah sering dikaitkan dengan musibah. Apabila seseorang mendapat apa-apa kesusahan, ada yang menasihatkan agar bersabar kerana sudah pasti Allah ada menyediakan hikmah-Nya tersendiri. Ya, saya bersetuju.
Dari segi bahasa, hikmah adalah bijaksana. Bijaksana yang merangkumi pandai, pintar, cerdik, berhemah, bersabar dan tenang. Hikmah adalah anugerah buat orang yang berilmu. Tidak perlu menghabiskan buku-buku di beberapa deretan rak di perpustakaan untuk menjadi orang yang cukup berilmu, tetapi perlu belajar mengawal keadaan diri agar tidak dianggap sebagai orang yang tidak beradab dan jahil. Namun, ia tidak bererti kita perlu menganaktirikan buku-buku yang sememangnya salah satu sumber ilmu itu sendiri.

Hikmah sangat cantik diaplikasi dalam usaha menegur. Jiwa dai yang cintakan perkara makruf dan bencikan kemungkaran perlu ada rasa ingin membetulkan kesalahan yang dilihat dan didengar. Hati dai juga meronta-ronta mahu membebaskan si jahil menjadi orang yang tahu dan mahu untuk berubah. Para dai yang berhikmah tidak akan menyakiti golongan yang ingin diseru, malah menggunakan segala kebijaksanaan yang ada ke arah kebaikan.

Namun, bagaimana ingin memperoleh hikmah dalam diri seseorang? Ya, didiklah diri dengan perkara mahmudah dan jangan ada rasa benci kepada perkara yang baik, mudah-mudahan hikmah itu sentiasa mengiringi kita; bukan sahaja dalam usaha membetulkan kesalahan orang lain, bahkan dalam tatacara menuntut dan menyampaikan ilmu, mendidik anak dan ahli keluarga, dan ketika berakhlak dengan diri sendiri, dan yang terutama ketika melakukan kewajipan kepada Allah.

Selamat membunga hikmah dalam diri!

Monday, October 14, 2013

Al-Fatihah



27 April 2009, Rabat. Selesai sebuah majlis di kediaman rasmi Duta Malaysia di Maghribi, saya berlari keluar untuk menemui tetamu kami pada hari itu. Saya menyampaikan pesan: "Prof, ayah saya kirim salam. Rashid, FPAS UPM." Beliau menjawab salam itu dan bertanya semula: "Masih tinggal di Serdang?"

13 Oktober 2013. Saya membawa ayah dan ibu ke UPM untuk menghadiri pengebumian Prof Radin Umar. Selaku rakan dan jiran lama, sudah pasti mereka amat mengenali beliau. Ingatan atas kunjungan beliau ke Maghribi pada tahun akhir saya di sana dahulu sudah tentu juga meninggalkan kesan buat saya. Pemergian beliau yang merupakan tokoh akademik, jurutera hebat, malah bekas Naib Canselor UPM ini turut dirasai lebih ramai lagi insan yang mengenalinya. Al-Fatihah.

http://www.malaysiakini.com/news/243774
http://www.thestar.com.my/Opinion/Letters/2013/10/14/Passing-of-a-road-safety-hero-Radin-Umar.aspx

Tuesday, October 8, 2013

Terapi yang Rapi

Untuk memulakan sesuatu perkara, kita berasa lebih gelisah berbanding telah terbiasa dengan perkara tersebut. Kekok. Buntu, lalu mencari-cari jalan sesuai untuk memulakan. Dua kunci utama yang boleh dibawa; sabar dan tenang. Diri yang dikuasai dua magnet positif ini akan membawa kita untuk tidak berputus asa, malah perasaan mengharap akan terus berlangsung. 

Pengalaman adalah perkara yang sedang dilalui. Baik atau buruk, ia menjadi kenangan dan pengajaran. Ada yang sanggup melakukan pelbagai cara yang melibatkan pengorbanan wang dan tenaga yang maksimum untuk membiarkan kenangan pahit terhapus dalam memorinya. Mana mungkin ia terhapus; lambat-laun ia pasti bertamu. Raikan yang pahit itu agar ia mampu menjadi bahan untuk kita tersenyum, lalu tertawa atas kebodohan masa lalu. Jahil membawa kepada mahir, jangan pula apabila sudah tahu, ia membadaikan kita kepada alpa.

Apabila sampai ke kemuncak, terapi yang lebih rapi lebih dituntut. Perasaan itu perlu diperhalusi, dan tidak boleh dipandang secara mata kasar. Anggota badan, bukan sahaja tangan dan mata diperlukan, malah penilaian daripada hati yang bersih dan akal yang waras akan membawa kita ke tahap yang lebih selesa. Menikmati penghujung yang baik bukan kerja mudah, ada usaha luar biasa yang perlu dilaksanakan. Moga-moga pengakhiran mati kita adalah yang baik-baik sahaja.

Lumut, Perak. Oktober 2013.