Saturday, November 16, 2013

Tahniah Lily!


Dia dipanggil “kakak” biarpun bongsu dalam keluarganya. Dia juga seorang penjaga yang memikul tugas seorang ibu dan ayah buat anak-anak saudaranya. Namun, Lily tetap seorang adik dan selama-lamanya kekal adik buat Kak Lilah. Adik ketika di Maghribi dahulu, dan masih adik ketika saya di UIA.

Sekembali Lily dari Maghribi usai pengajian ijazah, dia mencari saya bertanyakan soal kerja. Ketika itu, saya tidak pasti pilihan halatuju yang ingin dipilih. Bukan kerana kami tidak rapat di Maghribi dahulu, tetapi perbincangan ini tidak pernah berlaku antara kami. Akhirnya, dia memberitahu: “Saya nak jadi seperti akak.” Kerjaya yang aku tinggalkan sebelum itu  adalah RA dan tutor; dan sudah pasti siapalah aku pada ketika itu; tanpa ada apa-apa jawatan pun, maka aku menolongnya mencari peluang kerja tersebut.

Ketika semester-semester awal aku di UIA, Lily selalu menjadi pengunjung tetap aku. Lily berulang dari UIA ke Bangi dan Nilai atas urusan kerja. Kerja yang tidak bertaraf tetap dan bukan mempunyai angka gaji yang tinggi. Namun, itulah yang aku khabarkan, perlu ada matlamat dan pastikan jalannya betul. Akhirnya, pada suatu petang ketika kami berjalan-jalan, Lily memberitahuku bahawa halatuju yang ingin dicari. Dan ternyata, ia sama seperti aku.

Ketika memilih tempat pengajian sarjana, sekali lagi Lily menyuarakan rasa hati untuk berada sama seperti aku. Urusannya bukan semudah mengisi borang dan menghantarnya ke pusat siswazah sahaja, bahkan usahanya untuk berada di UIA melangkaui usaha biasa-biasa yang orang lain dapat lakukan. Alhasil, Lily berada di sini sekaligus menolak anggapan bahawa graduan Maghribi susah untuk mendapat tempat pengajian sarjana di sini.  

Hari ini, Lily menjadi pemilik ijazah sarjana Pengajian Linguistik Arab secara rasmi. Ada banyak dan besar lagi tanggungjawab yang perlu dilaksanakan, daripada sekecil-kecil tempat di rumahnya, universiti dan seterusnya dalam dan luar negara.

“Kak, kalau saya dapat duit PTPTN tu nanti, saya nak baiki rumah ayah saya. Nak ganti atap baru.” “Kak, macam mana nak beli kereta? Saya nak bawa ayah dan anak-anak saudara saya naik kereta.” “Kak, biasanya rumah di taman perumahan harga berapa ya?” Inilah antara dialog tanggungjawab yang pernah Lily suarakan ketika hanya berumur 21 tahun.

Tahniah buat Lily, terus-meneruslah menggembirakan orang yang tersayang. Semoga Allah sentiasa permudahkan urusanmu; dunia dan akhirat. Jika suatu masa dahulu Lily pernah telefon akak hanya meminta untuk makan roti bersama marjerin dan gula, teruskan meminta apa-apa sahaja yang dapat akak bantu dan sediakan. Semoga kejayaan tidak pernah putus buat Lily, semoga suatu hari nanti akan ada orang yang bersedia bersama menggalas tanggungjawab dan amanah yang ada ini.

Gambar: FB Dila Puzi

Saturday, October 19, 2013

Hikmah

Bagi kebanyakan orang, hikmah sering dikaitkan dengan musibah. Apabila seseorang mendapat apa-apa kesusahan, ada yang menasihatkan agar bersabar kerana sudah pasti Allah ada menyediakan hikmah-Nya tersendiri. Ya, saya bersetuju.
Dari segi bahasa, hikmah adalah bijaksana. Bijaksana yang merangkumi pandai, pintar, cerdik, berhemah, bersabar dan tenang. Hikmah adalah anugerah buat orang yang berilmu. Tidak perlu menghabiskan buku-buku di beberapa deretan rak di perpustakaan untuk menjadi orang yang cukup berilmu, tetapi perlu belajar mengawal keadaan diri agar tidak dianggap sebagai orang yang tidak beradab dan jahil. Namun, ia tidak bererti kita perlu menganaktirikan buku-buku yang sememangnya salah satu sumber ilmu itu sendiri.

Hikmah sangat cantik diaplikasi dalam usaha menegur. Jiwa dai yang cintakan perkara makruf dan bencikan kemungkaran perlu ada rasa ingin membetulkan kesalahan yang dilihat dan didengar. Hati dai juga meronta-ronta mahu membebaskan si jahil menjadi orang yang tahu dan mahu untuk berubah. Para dai yang berhikmah tidak akan menyakiti golongan yang ingin diseru, malah menggunakan segala kebijaksanaan yang ada ke arah kebaikan.

Namun, bagaimana ingin memperoleh hikmah dalam diri seseorang? Ya, didiklah diri dengan perkara mahmudah dan jangan ada rasa benci kepada perkara yang baik, mudah-mudahan hikmah itu sentiasa mengiringi kita; bukan sahaja dalam usaha membetulkan kesalahan orang lain, bahkan dalam tatacara menuntut dan menyampaikan ilmu, mendidik anak dan ahli keluarga, dan ketika berakhlak dengan diri sendiri, dan yang terutama ketika melakukan kewajipan kepada Allah.

Selamat membunga hikmah dalam diri!

Monday, October 14, 2013

Al-Fatihah



27 April 2009, Rabat. Selesai sebuah majlis di kediaman rasmi Duta Malaysia di Maghribi, saya berlari keluar untuk menemui tetamu kami pada hari itu. Saya menyampaikan pesan: "Prof, ayah saya kirim salam. Rashid, FPAS UPM." Beliau menjawab salam itu dan bertanya semula: "Masih tinggal di Serdang?"

13 Oktober 2013. Saya membawa ayah dan ibu ke UPM untuk menghadiri pengebumian Prof Radin Umar. Selaku rakan dan jiran lama, sudah pasti mereka amat mengenali beliau. Ingatan atas kunjungan beliau ke Maghribi pada tahun akhir saya di sana dahulu sudah tentu juga meninggalkan kesan buat saya. Pemergian beliau yang merupakan tokoh akademik, jurutera hebat, malah bekas Naib Canselor UPM ini turut dirasai lebih ramai lagi insan yang mengenalinya. Al-Fatihah.

http://www.malaysiakini.com/news/243774
http://www.thestar.com.my/Opinion/Letters/2013/10/14/Passing-of-a-road-safety-hero-Radin-Umar.aspx

Tuesday, October 8, 2013

Terapi yang Rapi

Untuk memulakan sesuatu perkara, kita berasa lebih gelisah berbanding telah terbiasa dengan perkara tersebut. Kekok. Buntu, lalu mencari-cari jalan sesuai untuk memulakan. Dua kunci utama yang boleh dibawa; sabar dan tenang. Diri yang dikuasai dua magnet positif ini akan membawa kita untuk tidak berputus asa, malah perasaan mengharap akan terus berlangsung. 

Pengalaman adalah perkara yang sedang dilalui. Baik atau buruk, ia menjadi kenangan dan pengajaran. Ada yang sanggup melakukan pelbagai cara yang melibatkan pengorbanan wang dan tenaga yang maksimum untuk membiarkan kenangan pahit terhapus dalam memorinya. Mana mungkin ia terhapus; lambat-laun ia pasti bertamu. Raikan yang pahit itu agar ia mampu menjadi bahan untuk kita tersenyum, lalu tertawa atas kebodohan masa lalu. Jahil membawa kepada mahir, jangan pula apabila sudah tahu, ia membadaikan kita kepada alpa.

Apabila sampai ke kemuncak, terapi yang lebih rapi lebih dituntut. Perasaan itu perlu diperhalusi, dan tidak boleh dipandang secara mata kasar. Anggota badan, bukan sahaja tangan dan mata diperlukan, malah penilaian daripada hati yang bersih dan akal yang waras akan membawa kita ke tahap yang lebih selesa. Menikmati penghujung yang baik bukan kerja mudah, ada usaha luar biasa yang perlu dilaksanakan. Moga-moga pengakhiran mati kita adalah yang baik-baik sahaja.

Lumut, Perak. Oktober 2013.

Wednesday, October 2, 2013

Hadiah Qunut Nazilah



Hadiah Qunut Nazilah

Aku titipkan tinta merah
mencari lembaran angin yang sudi
sampaikan lakaran derita
bawaku kenal warna kedamaian.

Kucari segaris sinar
pada ledakan api
menanti pancaran salam empati
di celahan kecaian bata
Muslim melata sana sini
tiadakah yang simpati?

Bir al-Ma'unah saksi kiriman qunut
atas agoni janji yang dikhianati
selitkan sunnah ini pada lima amanahmu
tuturkan qunut nazilah buat kami.

Khadijah Khalilah Abdul Rashid

Petikan puisi daripada Antologi Cerpen dan Puisi; Aku Kalis Peluru (2013) terbitan Karyawan Publishing House

Self Efficacy?

Ia merupakan ukuran terhadap kebolehpercayaan individu terhadap diri sendiri atas kebolehan dan kemampuannya menyelesaikan sesuatu perkara dan mencapai sesuatu kejayaan.

Seorang rakan saya membuat kajian berkenaan perkara ini terhadap kebolehan responden menguasai kemahiran bertulis bahasa Arab. Ini merupakan kajian disertasi sarjana beliau yang telah hampir siap. Bagi menempurnakan kajian ini, beliau telah mengedarkan satu borang soal selidik kepada beberapa orang responden yang mempunyai latar belakang pendidikan bahasa Arab. Setelah soal selidik tersebut dianalisis, beliau diminta untuk melakukan temubual terhadap responden yang mempunyai markah tinggi.

Dalam sesi temubual tersebut, saya diminta menjawab soalan-soalan yang dikemukakan. Kesemua soalan berkaitan pembelajaran bahasa Arab yang saya lalui di sekolah dan universiti. Ketika menyorot kehidupan saya sebagai pelajar di sekolah rendah dan sekolah menengah bawah, rakan saya tidak berpuas hati kerana saya tidak pernah menyertai apa-apa persatuan, pertandingan atau aktiviti yang berkaitan bahasa Arab, tetapi saya mengaku padanya saya hanya pernah memperoleh gred B bagi subjek bahasa Arab sepanjang alam persekolahan. Berulang kali beliau bertanya tentang keaktifan saya di sekolah, namun tiada jawapan yang dapat diberi kerana sememangnya saya seorang yang pendiam dan pasif.

Untuk memberi jawapan yang positif kepadanya, saya menceritakan tentang perubahah corak kehidupan saya di peringkat menengah. Saya hanya pernah menyertai pertandingan forum bahasa Melayu, dan tiada aktiviti berbahasa Arab yang disertai. Tetapi, keyakinan terhadap diri itu membawa saya hingga ke peringkat negeri untuk acara tersebut. Akhirnya, pada usia 17 tahun, saya mempunyai keyakinan untuk membawa "bahasa arab" dengan mendeklamasikan sebuah sajak di atas pentas di hadapan guru dan pelajar sempena hari guru bersama-sama 3 orang pelajar lagi yang mendeklamasikan sajak mereka dalam bahasa Melayu, bahasa Inggeris dan bahasa Jawa.

Keyakinan untuk membawa bahasa Arab ke peringkat pengajian tinggi hanya dapat dikesan oleh guru saya. Atas usaha beliau, saya menyambung pengajian dalam bidang Pengajian Bahasa dan Sastera Arab di Maghribi. Saya memberitahu rakan saya yang menemu bual itu bahawa kehidupan saya banyak berubah ketika alam universiti. Sedikit sebanyak ia membantu kajian beliau.

Dalam sesi tersebut, beliau yakin bahawa keberadaan saya ke peringkat ini (pengajian sarjana) dengan membawa bahasa Arab pasti ada dorongan luar di samping kebolehan sendiri yang tidak dapat dikesan oleh diri sendiri. Sehinggakan, akhirnya saya dapat mengetahui bahawa pendidikan awal di tadika yang mengajar bahasa Arab kepada saya adalah faktor terawal untuk saya ada pada hari ini. Selain itu, faktor guru menjadi peranan penting untuk saya menanam, menuai dan menyemai minat untuk terus mencintai bahasa Arab.

Terima kasih Allah untuk nikmat ini, terima kasih ibu dan ayah kerana mengorbankan wang menyekolahkan kami di pusat pendidikan terbaik, terima kasih guru-guru bahasa Arab yang sentiasa penuh rahmah dan ihsan ketika menyampaikan ilmu. Juga, terima kasih kepada rakan saya; tanpa kajiannya, saya tidak mungkin menyedari hakikat yang berlaku pada diri sendiri.

Friday, May 24, 2013

Kenangan di Telaga Biru


Pengalaman dua tahun di Telaga Biru memang terlalu lama bagiku kerana tidak sangka kerja sambilan yang ingin dilakukan sebelum ini adalah pekerjaan tetap aku sehingga tarikh 31 Mac 2013. Aku menyenangi keramahan staf di sana sebermula aku menghadiri sesi temuduga sehinggalah hari terakhir aku di sana. Inilah kenangan paling manis yang aku peroleh apabila dapat merasakan kemanisan ukhuwah bukan sahaja sesama rakan sekerja, bahkan barisan ketua yang terlebih dahulu mendapat pengalaman kerja sebelum ini.

Beliau insan yang paling merendah diri pernah aku kenal. Hari pertama bekerja, beliau meminta untuk melihat resume aku semula. Dari biliknya, aku terdengar dia memanggil dan berkata: "Hari lahir kita sama, cuma tahun berbeza." Sejak itu, beliau pasti akan mengulang-ulang tentang persamaan tarikh lahir kami; 20 Mei. Sebagai seorang ketua bagi jabatan kami, beliau tidak pernah menggelarkan setiap pertemuan kami yang membincangkan tentang kerja sebagai "mesyuarat". Beliau berharap agar "usrah" dalam setiap perbincangan yang kami lakukan bukan hanya urusan kerja semata-mata, tetapi ada nilai pengajaran dan dakwah yang ingin diperoleh oleh setiap daripada kami. Pembukanya adalah tazkirah ringkas dan pengakhirannya adalah amanat yang sentiasa diperingatkan. Beliaulah ketua yang sentiasa bertanyakan tentang kepayahan dan kesusahan aku ketika melakukan kerja yang diberi, malah tidak jemu meminta maaf kerana perlu melakukan kerja tersebut, sedangkan kerja itulah amanah yang telah diberikan. Beliau juga seorang guru yang sentiasa bertanyakan urusan pengajian aku, malah menjadi insan pertama yang menyokong permohonan aku untuk menamatkan perkhidmatan di sana untuk menyelesaikan pengajianku. Beliau juga seorang bapa yang pasti akan bertanyakan tentang makanan, minuman, malah wang perbelanjaanku sama ada mencukupi atau tidak, dan pernah menawarkan untuk memberi wang jika aku memerlukan, sedangkan aku adalah seorang pekerja yang mendapat gaji setiap bulan. Terlalu banyak kisah baik tentangnya yang belum mampu untuk aku catatkan. Semoga Ustaz Pahrol Mohamad Juoi sentiasa berada dalam lindungan Allah dan dipanjangkan usia untuk terus-menerus menulis agar dapat menggerakkan setiap hati manusia yang membaca coretannya untuk berubah kepada perkara kebaikan lalu sedikit demi sedikit menjauhi perkara mungkar.

Buat Kak Husna yang tidak jemu berkongsi ilmu dan pengalaman, perkenalan dengannya ada perkara yang terindah. Setiap cerita yang dikongsi, pasti ada ilmu yang membuatkan aku untuk terus berfikir dan tidak mengambil mudah dalam setiap perkara yang berlaku dan akan dilakukan. Sikap "along" yang ada pada dirinya menjadikan aku sentiasa berasa "selamat" untuk sama-sama di medan ini suatu ketika dahulu. Amirah yang tidak pernah dipanggil kakak sentiasa mengajar aku  untuk tidak perlu berputus asa dan sentiasa berusaha. Bicaranya yang diam itu menunjukkan bahawa usaha adalah sesuatu yang perlu digerakkan oleh tangan, bukan dibiarkan di mulut semata-mata.

Berada di Jabatan Penerbitan Majalah suatu ketika dahulu terlalu banyak mengajar perkara kebaikan buatku dan membuatkan aku sentiasa menerima kebaikan daripada kalian. En Ismail yang menjadi mentor setia, terima kasih untuk tunjuk ajar yang diberi lebih-lebih lagi untuk aku mengendalikan Solusi. En Azzam yang sentiasa memberi peluang dan ruang. En Halim yang menjadi "alarm" untuk artikel yang melepasi deadline. Ustaz Luqman yang sentiasa bertukar-tukar idea. Ustaz Umar yang selalu menjadikan ilmuku bertambah dan berkembang atas perbalahan yang dicetuskan. Haffiz dan Rahmat yang menceriakan. Ustaz Wahid dan En Aied yang banyak membantu. Ustaz Fauwaz yang paling pemurah dari segi wang dan ilmunya. Aizuddin yang perlu berusaha keras untuk memajukan majalah. Adik-adik; Wanza dan Jamilah yang terlalu banyak aku berhutang atas ilmu penyuntingan yang tidak sempat disampaikan. Emira yang sentiasa bersemangat menceriakan. Terima kasih semua!